Latest Post

Ingin Punya Deposito? Pilih DepositoBPR by Komunal Aja! Rusia Kehilangan Enam Jenderal Militer selama Perang Ukraina, Mantan Bos CIA: Ini Sangat Tidak Biasa

Tinggal dua tim yang akan bersaing memperebutkan gelar juara ASEAN. Indonesia bertarung melawan Thailand dalam dua leg di Final AFF Suzuki Cup 2020. Perjalanan yang cukup panjang bagi kedua tim di mana setelah 24 pertandingan di turnamen tahun ini, Indonesia dan Thailand menunjukkan bahwa mereka adalah dua finalis yang layak tampil di final. Bagi Indonesia, penampilan keenam mereka di final akan menjadi kesempatan mereka untuk menghapus stigma selalu menjadi 'pengiring pengantin' di turnamen ini.

Mereka kalah tiga kali oleh Thailand (pada final tahun 2000, 2002 dan 2016) dan sekali oleh Singapura (2004) dan Malaysia (2010). Dengan sosok pelatih Shin Tae yong, Indonesia telah menemukan seorang ahli taktik yang mampu menanamkan disiplin dalam skuad yang penuh dengan individu individu berbakat. Mereka memulai kampanye mereka di Grup B dengan kemenangan 4 2 atas Kamboja dan kemudian kemenangan 5 1 atas Laos.

Mereka kemudian menahan juara bertahan, Vietnam untuk bermain imbang tanpa gol sebelum mengalahkan musuh bebuyutan Malaysia 4 1 untuk memenangkan grup B. Di babak semifinal, Indonesia harus melakukan segala cara hingga babak perpanjangan waktu sebelum mampu mengalahkan tuan rumah Singapura secara agregat 5 3. “Istirahat hari tambahan akan memberi kami keuntungan tertentu meskipun kami harus bermain di perpanjangan waktu di pertandingan terakhir kami. Tapi kami akan lebih siap untuk final,” kata Tae yong.

Di sisi lain, pelatih Thailand, Alexandre Polking tampaknya telah menyuntikkan tingkat kemudahan tertentu dalam skuad yang didukung oleh keterampilan halus Chanathip Songkrasin. Sama seperti Indonesia, para pemain Thailand telah menunjukkan bahwa mereka bisa mahir menyerang sekaligus bertahan. Thailand memulai kampanye mereka di Grup A melawan Timor Leste dengan kemenangan 2 0 sebelum mengalahkan Myanmar 4 0.

Mereka kemudian mengalahkan Filipina 2 1 sebelum mengambil status sebagai juara grup dengan kemenangan 2 0 atas Singapura. Di semifinal, Thailand menggarisbawahi aspirasi gelar mereka dengan kemenangan agregat 2 0 atas juara bertahan Vietnam. “Kami sangat, sangat senang berada di final. Sayang sekali Chatchai (Bootprom) cedera. Kami akan mencoba memenangkan gelar untuknya. Kami akan memainkan sepakbola yang lebih baik melawan Indonesia,” tambah Polking.

Thailand telah menjadi pemenang lima kali – 1996, 2000, 2002, 2014 dan 2016. Akankah Thailand memenangkan mahkota ASEAN keenam mereka? Atau akankah Indonesia merebut gelar untuk pertama kalinya? Semoga saja Indonesia bisa meraih gelar juara yang pertama kalinya. Indonesia akan menghadapi Thailand di babak final AFF Suzuki Cup 2020. Egy Maulana Vikri tak gentar menghadapi Thailand yang lebih difavoritkan.

Indonesia menjadi underdog. Dalam catatan sejarah turnamen, Indonesia telah lima kali ke final, Indonesia belum sekalipun menjadi juara. Ini adalah kesempatan keenam Indonesia untuk mengubah catatan itu. Sebaliknya, Thailand adalah tim yang telah menjadi juara lima kali turnamen AFF. Dengan catatan tersebut, Egy Maulana Vikri termotivasi untuk memberikan mahkota Piala Suzuki AFF pertama untuk Indonesia.

Sementara, Sarach Yooyen dari Thailand berencana untuk hanya fokus pada permainannya sendiri ketika kedua belah pihak bentrok di FINAL 1 AFF Suzuki Cup 2020 besok malam di Stadion Nasional. Pertandingan ini diperkirakan akan diwarnai pertarungan lini tengah antara dua tim paling konsisten di kejuaraan tahun ini. Absennya Pratama Arhan untuk Indonesia dan Teerathon Bunmathan untuk Thailand semakin menambah teka teki di antara kedua tim.

“Kami semua termotivasi, kami memiliki mentalitas yang kuat. Dan bahkan dengan absennya Arhan, ini merupakan peluang besar bagi kami untuk mempersembahkan gelar pertama bagi Indonesia,” ujar Egy, gelandang serang Indonesia berusia 21 tahun. Sementara itu, Sarach Yooyen, gelandang Thailand yang berusia 29 tahun menambahkan tidak ada masalah baginya menghadapi Indonesia. “Tentu saja Indonesia memiliki beberapa pemain bagus tetapi itu tidak masalah. Saya hanya ingin kami fokus pada permainan kami sendiri. Kami harus memainkan permainan yang kami tahu bahwa kami semua mampu.”

Sebagai catatan, Thailand telah memenangkan gelar ASEAN sebanyak lima kali (1996, 2000, 2002, 2014 dan 2016). Sementara Indonesia akan mengejar mahkota perdananya setelah berada di final lima kali. “Saya memang ingin mengangkat gelar tetapi itu tidak berarti bahwa itu akan terjadi hanya karena kami menginginkannya. Kami harus bermain seperti yang kami inginkan untuk menjadi juara,” kata pelatih Indonesia, Shin Tae yong.

“Saya telah menjadi juara lebih dari 20 kali, jadi saya tahu apa yang diperlukan untuk menjadi juara. Kami harus bekerja keras dan fokus pada permainan kami dan memiliki mental yang kuat,“ katanya. Sementara itu, pelatih Thailand, Alexandre Polking mengaku telah mengetahui catatan pertandingan sebelumnya. “Kami tahu rekornya tetapi itu tidak masalah. Kami memiliki 180 menit yang sulit di depan kami.

“Kami telah menganalisis pertandingan mereka dan kami tidak akan banyak berubah meskipun kami memiliki pemain yang hilang". "Kami memiliki pemain lain di bangku cadangan yang bisa masuk dengan baik. Dan tentu saja, kami ingin membawa pulang trofi itu,” kata Polking. Pelatih Indonesia, Shin Tae yong sangat ingin menyaksikan Indonesia bisa menjadi juara Piala AFF.

Sebagai pelatih, dia telah berpengalaman membawa timnya menjadi juara. Setidaknya, 20 kali dia telah membawa tim yang dilatihnya menjadi juara. Dia ingin menyaksikan Indonesia menjadi juara Piala AFF Suzuki Cup 2020. Turnamen ini, Indonesia belum pernah menjadi juara. Lima kali ke final, namun selalu kalah di partai puncak.

Dia ingin mengakhiri rentetan kegagalan Indonesia menjadi juara Piala AFF Suzuki Cup. "Sebagai pelatih kepala saya menjadi juara lebih dari 20 kali dan, dari pengalaman menjadi juara berkali kali, saya akan gunakan strategi yang sama dan tanamkan mentalitas yang sama kepada para pemain dan cobalah menjadi juara kali ini," kata Shin Tae yong dikutip situs AFF. Dia berpesan kepada para pemainnya, untuk bisa menjadi Juara Piala AFF itu tidak cukup dengan ingin saja, tapi harus berjuang keras meraihnya

Pelatih Timnas Indonesia, Shin Tae yong menyampaikan pesan khusus kepada para pemain Indonesia jelang laga final Piala AFF 2020. Indonesia akan menghadapi Thailand di pertandingan final yang akan digelar dalam dua leg. Pesan Shin Tae yong adalah menjadi juara Piala AFF itu tidak cukup dengan keinginan menjadi juara.

Indonesia harus berbuat lebih banyak dari sekadar ingin memenangkan Piala AFF Suzuki Cup. Punya keinginan untuk memenangkan Piala Suzuki tidak akan cukup untuk mengakhiri paceklik juara Indonesia di kejuaraan Piala AFF. Pelatih Shin Tae yong menanamkan mental juara harus dimiliki tim Indonesia.

Dia mendesak timnya untuk bermain dengan segala potensi mereka di final melawan juara lima kali Thailand. Kedua tim bertemu pada hari Rabu dalam pertandingan final dua leg di Singapura. Sedangkan leg kedua akan dimainkan pada hari Sabtu. Indonesia belum pernah memenangkan turnamen sejak dimulainya pada tahun 1996 dan Shin mengatakan mereka tidak akan menjadi juara hanya karena mereka ingin saja.

"Saya ingin menjadi juara kali ini tetapi mengangkat trofi tidak terjadi begitu saja karena ingin mengangkat trofi," kata Shin. "Menjadi juara adalah sesuatu yang datang dengan cara Anda ketika Anda melakukan yang terbaik di setiap pertandingan yang Anda mainkan". "Sebagai pelatih kepala saya menjadi juara lebih dari 20 kali dan, dari pengalaman menjadi juara berkali kali, saya akan gunakan strategi yang sama dan tanamkan mentalitas yang sama kepada para pemain dan cobalah menjadi juara kali ini," katanya.

Rekor kesuksesan Shin yang meyakinkan Indonesia untuk merekrut pelatih berusia 51 tahun itu pada akhir 2019. Shin Tae yong yang merupakan mantan gelandang itu adalah seorang juara Asia. Dia jadi juara sebagai pemain dan pelatih di klub Korea Selatan Seongnam Ilhwa sebelum memimpin negaranya di putaran final Piala Dunia di Rusia pada tahun 2018. Tim asuhan Shin Tae yong pernah mengalahkan Jerman dalam pertandingan grup terakhir mereka di Kazan untuk menyingkirkan juara bertahan.

Sejak mengambil alih di Indonesia, Shin telah merombak skuad, menurunkan usia rata rata dalam prosesnya. Indonesia merebut tempat di final Piala Suzuki mereka dengan kemenangan agregat 5 3 atas Singapura setelah kemenangan dramatis dengan skor 4 2 di perpanjangan waktu di leg kedua. Tim asuhan Shin akan melaju ke leg pertama tanpa Pratama Arhan yang diskors sementara bek kiri Thailand Theeraton Bunmathan juga absen setelah mendapat kartu kuning kedua turnamen tersebut saat timnya menyingkirkan juara bertahan Vietnam pada Minggu.

“Para pemain mendapat motivasi karena kami gagal lima kali sebelumnya,” kata gelandang Indonesia Egy Maulana. “Sekarang kami memiliki peluang, ini adalah peluang besar bagi kami, sehingga para pemain memiliki mentalitas yang kuat dan sangat ingin menjadi juara". “Tapi kami tahu ini bukan hanya berbicara tentang menjadi juara. Kami harus bekerja keras dan menjadi kuat sebagai sebuah tim," kata Egy.

Shin Tae yong akan berusaha menanamkan mental yang kuat kepada para pemain Indonesia. Mental yang kuat dibutuhkan para pemain untuk bisa menjadi juara. Final Piala Suzuki AFF 2020 menghasilkan pertarungan yang menarik.

Indonesia – lima kali finalis yang sebelumnya selalu kalah di final – bentrok dengan tim Thailand, tim yang telah 5 kali menjadi juara dan ingin memenangkan rekor gelar keenam. Indonesia bertujuan untuk mengakhiri kutukan 25 tahun tak bisa juara Piala AFF. Shin Tae yong ingin menghapus kenangan itu secara konsisten di babak final. Pelatih asal Korea Selatan itu mengetahui apa yang perlu dilakukan.

“Tentu saja saya ingin menjadi juara tetapi mengangkat trofi tidak terjadi hanya karena Anda menginginkannya, menjadi juara datang dengan cara Anda ketika Anda melakukan yang terbaik di setiap pertandingan," kata Shin Tae yong dikutip situs resmi AFF. “Sebagai pelatih saya telah memenangkan lebih dari 20 gelar dan dari pengalaman itu saya ingin menanamkan mental yang kuat pada para pemain dan mencoba menjadi juara". "Mentalitas itu adalah sesuatu yang terus menerus saya ceritakan kepada para pemain,” katanya.

Itu juga adalah pemikiran yang digaungkan oleh penyerang Egy Maulana yang tahu seberapa besar harapan yang ada bagi Indonesia untuk memberikan gelar pertama untuk pendukung mereka yang sangat bersemangat di tanah air. “Kami tahu bahwa kami telah gagal lima kali sekarang tetapi kami tidak merasakan tekanan, melainkan kami hanya tahu betapa besar peluang yang kami miliki dan bahwa menjadi juara tidak akan datang dari berbicara tetapi hanya dari kerja keras". “Kami harus percaya pada diri kami sendiri dan beberapa orang mungkin berpikir bahwa Thailand mungkin lebih kuat dari kami," katanya.

"Tetapi saya tidak takut, bola itu bentukan bulat dan jika kami yakin akan pulang dengan trofi, maka tidak ada yang tidak mungkin,” katanya. Indonesia akan kehilangan bek kiri mereka, Pratama Arhan, karena skorsing tetapi Thailand juga memiliki beberapa pemain absen termasuk pemain bek kiri mereka, sosok yang cukup vital di lini belakang, Theerathon Bunmathan. Theerathon Bunmathan juga diskors sementara kiper Chatchai Budprom mengalami cedera akhir turnamen di semifinal.

Pelatih Alexandre Polking mengatakan bahwa dia yakin, bagaimanapun, bahwa skuad memiliki kualitas yang cukup untuk menutupi ketidakhadiran itu. “Sayangnya Chatchai telah melakukan ACL nya dan itu adalah berita yang menyedihkan bagi kami". "Theerathon adalah salah satu pemain kami yang paling berpengalaman dan dia menjalani turnamen yang fantastis tetapi kami memiliki pemain lain dengan kualitas bagus yang telah menunggu kesempatan mereka".

“Kami sedang mempersiapkan bentrokan 180 menit dan kami harus bersiap untuk semua situasi yang berbeda". "Tentu saja kami tahu tentang rekor Indonesia tetapi kami juga ingin memenangkan gelar lain untuk Thailand dan itulah yang sedang kami persiapkan,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.